Skip to content

ngomongin ANU, Asik apa SOQ asik..??

December 15, 2009

Ini bahasan lama yang udah seliweran dikepala, telinga juga mata. Lumayan panjang jadi disarankan Bacalah diwaktu santai dengan kerjaan yang tidak sedang menggelayuti diri hi hi

Sekitar Dua minggu kemaren, diriku dan dirinya yang ntah siapa sedang beresemes ria di waktu yang menuju tengah malam buta. Sebut saja si entah siapa itu arya jiakakkakaka :mrgreen: misuh misuh karena harus bolak balik nganterin bapaknya yang tak kunjung selesai urusan dengan kantor pajak.

Kata arya, bapaknya harus buat NPWP kalo gak punya ntar pensiunan dipotong 20%. Wooowwww…!!! mak-jlebeb diriku langsung naek darah kesel naujubila, yang bener aja ah dikira 20% itu kecil apa. Becanda ah arya..!! 😆

P A J A K

Satu kata yang sejak pertama diriku mengenalnya, memang sudah membuat gila. Gila yang sebenar benarnya gila.

Dikala kuliah, pajak adalah eskaes horor dengan dosen killer yang sebenernya pinter tapi menurut queen kurang bisa transfer *ilmu bukan duit*. Ditakut2in senior2 sebelumnya kalu yang namanya mata kuliah pajak ini siap2 akan bertebaran nilai c,d,e.

Dua kali ketemu mata kuliah ini, pajak I dan pajak II nilai mutu queen juga memang sangat amat gak seberapa. C dan B itu juga udah alhamdulillah untuk mahasiswa sekualitas errrr anu duh gak enak ngakunya ahahha sekualitas itu aduh ah sudahlah 😛

Jadi, dengan latar belakang kemisuhmisuhan *bahasa apa ini..!!!* arya, yang akhirnya besok pagi di meja makan ketika sarapan diriku mengangkat topik bukan hidayat jadi perbincang cincangan.

Antara queen, ayah and mom. Tiga orang buta pajak ngomongin pajak, sungguh ter le le ..!!! muter muter embulet gak jelas bercampur esmosi ngebayangin kakek yang udah 80 taunan itu harus ngurusin NPWP ke kantor pajak. Ditambah lagi laporan dari mom, ibu ibu mantan abdi negara yang jadi temen2 senamnya udah pada saling nakut2in perkara potongan 20% dari pensiunan kalo gak punya NPWP. Segerombol nenek pada histeris dan janjian bareng2 mau menuhin kantor pajak buat NPWP.

Diriku esmosi, sangad esmosi. Ada apa ini..!!!! pada ngerjain orang tua aja sehhh pemerintah. Sampe bikin status efbe berujung umpatan.

Buat NPWP memang gampang tapi setelah itu akan ada kewajiban untuk laporan SPT pajak tahunan. Belom lagi kalo yang punya NPWP ini meninggal alis modar, NPWP nya gak otomatis mati juga. Kudu di urus, urusan birocrazy. Selama gak diurus bakal  wajib terus lapor melapor dan bayar membayar.

Setahu queen yang sebenernya tidak berpengetahuan, 20% itu bukan di potong langsung dari total pensiunan. Tapi tambahan potongan dari total rupiah Pph yang sudah dihitung.

Contoh : kakek yang seorang pensiunan usia 80an. Total pensiun nya 1.500.000

PTKP (penghasilan tidak kena pajak) yang tiap orang bakal beda sesuai dengan kondisi kawin tidaknya dan berapa tanggungan alias anak nya.

Karena queen Cuma apal PTKP buat TK0 aja (tidak kawin dan tidak punya tanggungan anak) kalo gak salah yaitu 1.320.000. berarti perhitungannya selisih total pensiun dan PTKP kakek 180.000 di potong Pph 5% sebesar 9.000 saja.

Kalo kakek gak bikin NPWP, kena lagi 20% dari 9000 jadi 1800. Total pajaknya 10.800

Bukan 20% dari 1.500.000, gila aja dipotong 300.000 dunk kalu ngitungnya gitu

Dicerahkan lagi oleh mastein lewat postingan nya di ngerumpi yang ditujukan pada diriku, sayangnya di hari itu queen absen ngerumpi jadi telat deh bacanya 😦

Alhamduillah konsep potongan pajak yang dikepala ini benul nul nul sama keik yang dijelasin mastein. Oke lak kalok begituk, si kakek mah gak usah buat NPWP aja Cuma beda 1800 rupiah toh gak sebanding sama repotnya.

Tapi muncul pertanyaan selanjutnya, kalok gak buat ntar dipersulit gak ya ambil pensiunannya. Jangan jangan malah gak bisa ngambil pensiun, arrrggghhhh  tidaaaaaaakkkk…!!!! kesian kakek 😥

Finally memutuskan akan

ke kantor pajak dihari senin mumpung bisa nebeng ayah, senin kemarin beneran aja itu kantor biasa juga sepi jadi rame. Hape gak seberapa yang bolot batrenya ini sudah keburu ilang nyawa. Lobet bet bet dipake OL dijalan, padahal mau ambil foto keadaan disana. Nyabet lah hape ayah, beginilah situasinya :

See..!!!! itu para tetua abdi negara semua kan yang seliweran. Pemerintah TEGA..!!!! durhaka sama orang tua..!!!

Mulailah diriku wawancara sama mas mas ganteng yang ada disana, begok beneran napa gak foto aja sekalian mas nya ituuuuu hadohhh..!!!!!! *jedotin kepala ke kaca mobil* kenapa baru kepikiran ide brilian begitu udah pulang…!!!

Hasilnya adalah, si mas ganteng bilang. GAK MASALAH DAN GAK ADA PEMERSULITAN PENGAMBILAN PENSIUN KALO TIDAK BUAT NPWP.

Jelas sudah, jadi si kakek gak perlu repot2 bikin NPWP demi nyelametin 10.800 rupiah potongan pajak pensiunannya. Ayah juga terlepas dari carut marut birocrazy penghapusan NPWP seandainya kakek sudah tiada.

Gimana, sodara sodara setelah ngomongin pajak..?? asik apa SOQ asik..??? 😆

Advertisements
13 Comments leave one →
  1. December 15, 2009 09:56

    gw kemarin di denda sertasu ribu loh gara2 telat nyetor laporan NPWP

  2. December 15, 2009 11:33

    (maaf) izin mengamankan KEDUA dulu. Boleh kan?!
    Saya sendiri sering bingung jika berhadapan dengan angka2 pajak. untungnya petugasnya yang cewek ramah-ramah dan cantik-cantik.
    Sekalian pura2 gak paham, biar dibantuin

  3. December 15, 2009 16:26

    woo… mo jadi konsultan pajak spesialis pensiunan ne ?

  4. December 15, 2009 18:05

    tapi bikin npwp kan gratis.. banyak keuntungannya juga. kl ke luar negeri ga kena fiskal. fiskal ya namanya? lupa hehehe :mrgreen:

  5. December 16, 2009 01:36

    @ zulhaq, sokooooorrrrr…!!!!!! 😆 😛
    mangkenye om, baca dun ah kertas anu itu waktu bikin npwp pan ada ditulis peraturan bayar denda kalu telat

    @ alamendah, emang om perhitungan nya suka nyaru haha *dikeplak orang pajak* asikkk mbak2 nya cantik, mas2nya ganteng. biar bingung masi tetep untung :mrgreen:

    @ jiwa musik, bukan om tapi mau menyelamatkan kakek dari ketidak karuan 😆

    @ elia, akorrrrrr buat yang masi gawol keik mas el NPWP wajib hukumnya soale uakeh manfaat. tapi buat kakek saya yang udah 80an itu, jadi ngerepotin aja.
    kalo keuar negri itu namanya visa bukan fiskal kalu gak bener ya salah. kalo kakek mau ke LN paling juga naek haji, sedangkan visa naek haji itu udah masuk itung2 total ongkos yang disetor. mmuter mmuterrr tetep aja, mending kakek gak buat :mrgreen:

  6. December 16, 2009 02:46

    mungkin negara emang bener-bener lagi butuh duit, (soalnya duit negara banyak yang ditilep oknum kurang ajar) sampai pensiunan pun dikenai pajak dan ada aturan harus buat npwp. yah…yah…dipermaklum ajah….

  7. December 16, 2009 05:57

    Negara makin kreatif narik duit dari rakyatnya. Pejabat negara makin lihai menilep uang negara untuk menggelembungkan tabungannya. Untung gw udah punya NPWP, walaupun gak pernah digunakan.
    Salam
    ALRIS

  8. December 16, 2009 07:15

    hooooo satu-satunya pelajaran pajak yang saya terima waktu kuliah adalah Hukum Pajak, dan (juga) dengan dosen yang jutek setengah mampus. Ngajar otoriter pulak. Begitu selesai ujian, yang lulus cuma 8 orang. Alhamdullilah saya termasuk yang 8 org tadi, dapet nilai A pula.. 😆 😆

  9. December 17, 2009 03:08

    hehehe… kalau pernah mangkel dan jengkel sewaktu harus antri di bank B*I. Tellernya itu lho… kok lemot sekali melayani costumernya..

  10. December 17, 2009 09:33

    waduuh.. NPWP gw seh punya
    tapi itu pun dibikinin perusahaan yg pengen ikutan tender
    naah.. setelah itu ya gw gak pernah sentuh lagi kartu NPWP gw
    artinya gw gak pernah bayar pajaak.. hehee…
    yah katanya seh perusahaan yg nanggung..
    ya udah deeh.. yg penting gw masih bisa makan…
    pajaak biarlah diurus ama yg berkepentingan
    hehe
    profil warga negara yg gak baek neh..

  11. kakaakin permalink
    December 17, 2009 19:58

    Waduh Queen… aku nggak ngerti blas masalah ini. Kemaren diajakin bikin NPWP, hayu aja…
    Mungkin PNS nggak perlu bikin laporan ya??

  12. December 18, 2009 03:20

    @ lina ling, errr anu mbak, itu bukan pajak pensiunan kalo kata mestein itu pajak penghasilan. tapi aplah arti sebuah nama ya :mrgreen:

    @ alrisblog, kalimat terakhirnya menhezutkan 😯 kenapf gak dignakn mas..??

    @ chic, sip deh mbak, selama mata kuliahnya gak pekek menghitung pajak saya ucapkan selamat sentosa :mrgreen:

    @ thepenks, wooghh.!! rabu kemaren diriku udah mau naek haji aja saking kesel nungguin mbak2 bagian pencairan di BPD dari jm setengah 11 sampe jam1 baru dipanggil. padahal cuma jark 10 nomor.rese’

    @ elmoudy, ya udah deh enakan tanya agi deh beneran prusahaan udah bayarin apa blm deh hi hi. setau diriku kalu udah punya NPWP laporan sendiri soale, kalu gak ener ya salah

    @ kakak, tetep laporan kakak. selama punya NPWP berhadiah wajib lapor. coba deh ditanya lagi ke kantor pajak disaa, sapa tau mas nya ganteng 😆

    selamat tau baru juga, ntar q maen kesana muah 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: